Home » » PHK Akan Terjadi di Petronas Indonesia Jika Harga Minyak Dunia US$ 30 Perbarel

PHK Akan Terjadi di Petronas Indonesia Jika Harga Minyak Dunia US$ 30 Perbarel

Di Edit oleh admint dan BERITA BURUH | Selasa, 11 Oktober 2016

JAKARTA - Pemutusan hubungan kerja(PHK) masih terus menghantui buruh disektor migas Indonesia jika harga minyak dunia masih terus turun dan menyentuh US$ 30 per barelnya. Maka tidak menuntup kemungkinan angka pengangguran pun akan meningkat. 

Country Chairman Petronas Indonesia Mohamad Zaini Md Noor mengakui telah melakukan PHK pada pekerjanya yang berada di Malaysia. Selain itu, beberapa rencana pengembangan ditunda akibat penurunan harga minyak dunia.

"Di Malaysia betul sebab kami terpaksa review balik untuk lebih efisien, number of people, jadi balance. karena sekarang beberapa development dimundurkan jadi kami terpaksa tengok balik jumlah karyawan," kata Zaini di Jakarta, Senin (10/10/2016).

Menurut Zaini, untuk di Indonesia saat ini Petronas belum melakukan PHK. Namun jika harga minyak terus tertekan hingga level US$ 30 per barel, dengan terpaksa perusahaan migas asal Malaysia tersebut mengambil keputusan memecat pekerjanya.

‎"Belum ada (PHK di Indonesia), tapi di perusahaan lain di Indonesia sudah ada. Tapi kalau bulan depan depan harga minyak jatuh ke US$ 20-30, mungkin terpaksa ambil hal yang sama. Karena perusahaan enggak efisien," jelas Zaini.

Zai‎ni mengungkapkan sebab Petronas masih mempertahankan pekerja di Indonesia, bahkan berencana menambah pekerja. Ia menuturkan saat ini sedang dilakukan pengembangan bisnis hulu migas di Indonesia. Dia pun berharap harga minyak semakin membaik hingga menyentuh angka US$ 60 per barel agar PHK dapat dihindari.

‎"Kalau pendapat saya, stabil 60-an, alhamdulillah. Sebab, saya ingat tahun 1997 harga minyak turun sampai US$ 10 per barel. Waktu itu beda, tapi sekarang?"




(sumber Liputan6.com)
Share this post :

Facebook Comments