UU Ketenagakerjaan No. 13 Tahun 2003 Pasal 88 – 98 Tentang Pengupahan - BURUH TODAY

Breaking

BURUH TODAY

www.buruhtoday.com

Post Top Ad

UU Ketenagakerjaan No. 13 Tahun 2003 Pasal 88 – 98 Tentang Pengupahan

Pasal 88

(1) Setiap pekerja/buruh berhak memperoleh penghasilan yang memenuhi penghidupan yang layak bagi kemanusiaan.

(2) Untuk mewujudkan penghasilan yang memenuhi penghidupan yang layak bagi kemanusiaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), pemerintah menetapkan kebijakan pengupahan yang melindungi pekerja/buruh.

(3) Kebijakan pengupahan yang melindungi pekerja/buruh sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) meliputi:

    a. upah minimum;

    b. upah kerja lembur;

    c. upah tidak masuk kerja karena berhalangan;

    d. upah tidak masuk kerja karena melakukan kegiatan lain di luar pekerjaannya;

    e. upah karena menjalankan hak waktu istirahat kerjanya;

    f. bentuk dan cara pembayaran upah;

    g. denda dan potongan upah;

    h. hal-hal yang dapat diperhitungkan dengan upah;

    i. struktur dan skala pengupahan yang proporsional;

    j. upah untuk pembayaran pesangon; dan

    k. upah untuk perhitungan pajak penghasilan.

(4) Pemerintah menetapkan upah minimum sebagaimana dimaksud dalam ayat (3) huruf a berdasarkan kebutuhan hidup layak dan dengan memperhatikan produktivitas dan pertumbuhan ekonomi.

Pasal 89

(1) Upah minimum sebagaimana dimaksud dalam Pasal 88 ayat (3) huruf a dapat terdiri atas: a. upah minimum berdasarkan wilayah provinsi atau kabupaten/kota; b. upah minimum berdasarkan sektor pada wilayah provinsi atau kabupaten/kota.

(2) Upah minimum sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diarahkan kepada pencapaian kebutuhan hidup layak.

(3) Upah minimum sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ditetapkan oleh Gubernur dengan memperhatikan rekomendasi dari Dewan Pengupahan Provinsi dan/atau Bupati/Walikota.

(4) Komponen serta pelaksanaan tahapan pencapaian kebutuhan hidup layak sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) diatur dengan Keputusan Menteri.