Home » » Sengketa Lahan Di Batam,BP Kawasan Jangan Cuci Tangan.

Sengketa Lahan Di Batam,BP Kawasan Jangan Cuci Tangan.

Di Edit oleh admint dan BERITA BURUH | Senin, 07 Oktober 2013





Batam Buruh Today-Pada media ini 7/10, Pendiri Kepri Berantas Korupsi (KBK) KH. M. Asim Tuban .menangapi tentang surat edaran yang di lakukan oleh  PT. Tri Sukses kepada kewarga Bengkong Nusantara ,kelurahan Sadai kota Batam ,mengatakan bahwa masalah tersebut sudah menjadi tanggung jawab BP kawasan.


" Sudah seharusnya masalah ini yg bertangung jawab Badan pengusahaan (BP) Kawasan , karena permasalahan lahan yang ada di Batam semuanya ditentukan oleh  ( BP) Kawasan Kota Batam".

Perihal peliknya pemasalahan yang di hadapi oleh masyarakat Bengkong Sadai tentang legalitas tempat tinggalnya , Pendiri Kepri Berantas Korupsi (KBK) KH. M. Asim Tuban, juga menambahkan , " Seharusnya BP Kawasan jangan Melakukan cuci tangan dengan masalah Bengkong Nusantara dan PT Tri Sukses,Juga Kavling Siap bangun (KSB) yang  sudah dikesepakati sebelumnya  antara BP Kawasan,Pemko Batam dan Dprd Kota Batam,seharusnya dijalankan dan diamalkan,dan sebagai warga Indonesia ,masyarakat Bengkong Nusantara Kelurahan sadai Batam ,berhak utk mendapatkan hak-haknya sesuai yang terkandung dalam pasal 8 UUD 1945". Paparnya pada mebdia ini.

Tambahnya lagi " Mari kita selesaikan masalah Bengkong Nusantara dengan  PT.Tri Sukses dengan bijaksana arif dan adil,tampa ada yang  dirugikan antara satu dengan yang lainya."

Bahkan Pendiri Kepri Berantas Korupsi(KBK) KH. M. Asim Tuban ,menuding Bp kawasan salah satu instansi bersarang Mafia tanah / lahan , " Itu bisa di lihat ,Kenapa saat ini  banyak kasus lahan berstatus sengketa ,yang jelas semua permasalahan lahan di Batam ini sudah pasti  melibatkan oknum-oknum di BP Kawasan,contoh saja dikampung tua Tanjung Uma" Jelasnya lagi.

Maraknya sengketa Lahan di Batam ,KH. M. Asim Tuban mengharapkan agar kiranya  BP Kawasan Batam,menyeselesaikan semua segala masalah lahan yang di Batam dengan  bijaksana ,adil untuk rakyat dan masyarakat Batam umumnya ,dimana agar Batam menjadi Kota yang aman dan kondusip dari masyarakat kecil sampai masyarakat besar.

Sebelum menutup perbincangan dengan awak media ini ,Pendiri Kepri Berantas Korupsi (KBK) KH. M. Asim Tuban Via celularnya menambahkan "Seandainya  Masalah Sengketa lahan ini masih menjadi  polimik dan  merugikan masyarakat Batam, jelas yang kami salahkan dan kami tuntut adalah BP Kawasan, untuk saat ini sudah seharusnya BP Kawasan banyak belajar dan intropeksi diri dari SK Menhut 463/2013". Tutupnya.

(Agus Budi Tambunan)

Share this post :

Facebook Comments