Home » » Ditanya Reklamasi Golden Prown, Kapolsek Bengkong Enggan Bicara

Ditanya Reklamasi Golden Prown, Kapolsek Bengkong Enggan Bicara

Di Edit oleh admint dan BERITA BURUH | Rabu, 11 Mei 2016

Batam,Buruhtoday.com - Kepala Polisi Sektor (Kapolsek) Bengkong, AKP Hendrianto enggan menjawab  pertanyaan awak media terkait keluhan warga terhadap aktivitas truk tanah pada proyek reklamasi pantai Golden Prown, Batam, Kepulauan Riau.

“Orang mau makan, kau tanya itu pula, sudah tahu tak ada apa-apanya,” ujarnya kepada AMOK Group saat ditemui di Kantin Polsek Bengkong, Rabu (11/5/2016) siang pukul 11.30 WIB.

Kapolsek yang baru menjabat sekitar 1 bulan ini juga mengatakan banyak pekerjaan lain yang sedang ditanganinya saat ini.

“Banyak lagi pekerjaan yang mau ditangani, tanya itu pula kau,” ujarnya di depan anak buahnya sambil bergegas meninggalkan awak media yang melakukan tugas peliputan.

Berita sebelumnya aktivitas truk pengangkut tanah untuk reklamasi pantai Golden Prown, Bengkong, Batam kembali mendapat keluhan dari warga setempat. Kali ini, warga mengeluhkan kondisi kesehatan anak-anak akibat debu dari truk-truk tanah yang melintas di sekitar pemukiman mereka.

Boru Situmorang, Ibu Rumah Tangga yang bermukim di Tanjung Buntung mengatakan anaknya terserang batuk dan deman tinggi akibat menghirup debu dari truk tanah yang melintas.

“Karena lori itu, dari kemarin anak saya jadi batuk panas, dan sampai sekarang juga belum sembuh-sembuh,” ujarnya kepada AMOK Group, Senin(9/5/2016) siang.

Kata dia, pengusaha yang melakukan reklamasi pantai Golden Prown juga seakan tidak mau tau dengan keadaan warga yang tinggal di sekitar jalan yang dilewati truk tanah tersebut.

“Saya sudah lama di sini ngontrak, sampai saat ini pihak pengelola sama sekali tidak pernah memberikan konpensasi apapun. Tapi tak tahu sama warga yang lain ada dikasih,” bebernya.

Menurutnya, warga sudah sering melakukan pemblokiran jalan untuk menghalangi aktivitas truk tanah yang melintas, karena jalan yang dilewati jarang disiram pihak pengelola.

“Warga sering melakukan pemblokiran jalan bang, tapi itu karena mereka tidak menyiram jalan dan debu terbang kemana-mana. Kalau tak diblokir, mereka diam saja,”ujarnya.

Hingga berita ini di unggah, perusahaan yang melakukan reklamasi pantai Golden Prown belum berhasil dikonfirmasi terkait keluhan warga tersebut.

(red/Jef/nas)
Share this post :

Facebook Comments