Home » » Kejari Batam : Proyek Kapal Pemko Batam Belum Ada Indikasi Korupsi

Kejari Batam : Proyek Kapal Pemko Batam Belum Ada Indikasi Korupsi

Di Edit oleh admint dan BERITA BURUH | Rabu, 04 Maret 2015

Batam,Buruhtoday.com -  Proyek kapal dinas Pemko Batam yang dikerjakan PT Marinatama Gemanusa hingga saat ini belum diketahuai keberadaannya, nilai proyek sebesar Rp 10.243.777.000 yang digunakan untuk pembangunan kapal itu terkesan  abu-abu, faktanya wujud kapal itu sama sekali belum pernah dipublis ke masyarakat dan juga digunakan oleh Pemko Batam, tiba-tiba sudah dilakukan perawatan. Kuat dugaan proyek kapal dinas Pemko Batam tersebut tidak sesuai dengan spesifikasinya.

Terkait dugaan kasus tersebut, salah satu warga juga sudah pernah melaporkannya ke Kejaksaan Negeri Batam beberapa waktu lalu, atas dugaan kongkalikong saat proses lelang.

Kepala Seksi Pidana Khusus Kejari Batam, Tengku Firdaus ketika dikonfirmasi swarakepri (AMOK Group) mengaku pihaknya telah melakukan klarifikasi data ke lapangan terkait adanya laporan dari masyarakat tersebut, namun belum ditemukan adanya indikasi korupsi pada proyek tersebut.

“Kami sudah cek ke lokasi dan melihat langsung kapal tersebut untuk melakukan klarifikasi data setelah menerima laporan dari masyarakat. Dari hasil klarifikasi dilapangan belum ditemukan indikasi adanya korupsi,” ujar Firdaus siang ini, Selasa (3/3/2015) di ruang kerjanya.

Firdaus juga mengatakan pihaknya telah mengecek langsung fisik kapal tersebut di lokasi dan hasilnya spesifikasi yang ada semuanya cocok.

Menurutnya pengerjaan kapal tersebut masih tahap pemeliharaan oleh kontraktor pemenang lelang. 

“Sebelum masa pemeliharaan selesai, kapal tersebut belum bisa digunakan,” terangnya.

Sebelumnya Tongam Reigianto selaku Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK) pengadaan kapal Pemko Batam mengaku bahwa pengerjaan kapal tersebut sudah selesai dikerjakan dan telah dilakukan dua kali running serta sudah diserahterimakan ke Pemko Batam pada tanggal 24 Desember 2014 atau terlambat 4 hari dari perjanjian kontrak.

“Sudah dilakukan dua kali running yang melibatkan tim-tim ahli dari BKI, Dishub dan Kanpel Batam,” jelasnya, Senin (5/1/2015) lalu.

Ia mengaku pengerjaan kapal tersebut mengalami keterlambatan selama 4 hari yang diakibatkan oleh adanya aksi unjuk rasa buruh bulan desember 2014 lalu.

“Selama 6 bulan kedepan status kapal masuk masa pemeliharaan,” jelasnya sambil menunjukkan foto kapal pemko batam ke awak media ini saat melakukan running.

Anehnya, Tongam juga mengaku pihaknya selaku PPTK belum melaporkan status kapal tersebut kepada Pejabat Pembuat Komiten(PPK) padahal disebutnya serahterima kapal dilakukan pada tanggal 24 Desember 2014 lalu.

“Kita belum melaporkan karena suasana libur tahun baru kemarin,”pungkasnya.
Share this post :

Facebook Comments