Disnaker Batam Akan Perbanyak Sertifikasi Bidang Parawisata Pada Pelatihan Kerja Tahun 2018 Mendatang - BURUH TODAY


Post Top Ad

Your Ad Spot

Jumat, 20 Oktober 2017

Disnaker Batam Akan Perbanyak Sertifikasi Bidang Parawisata Pada Pelatihan Kerja Tahun 2018 Mendatang


BATAM - Menyambut Batam menjadi kota wisata, Dinas Tenaga Kerja Kota Batam akan memperbanyak sertifikasi bidang bidang pariwisata pada 2018 mendatang untuk para pekerja.

Kepala Dinas Tenaga Kerja, Rudi Sakyakirti mengatakan saat ini masih banyak pelaku pariwisata yang belum mendapatkan sertifikasi gratis dari Pemerintah Kota Batam.

"Pariwisata masih akan banyak tahun depan. Pelaku pariwisata masih ada yang belum dapat. Penambahan bidangnya juga sesuai RPJMD (rencana pembangunan jangka menengah daerah)," kata Rudi di Sekupang, Kamis (19/10).

Sertifikasi bidang pariwisata yang sudah terlaksana saat ini antara lain untuk petugas front office. Selain itu juga sertifikasi bagi terapis spa, pemandu wisata atau tour guide, dan sebagainya.

Beberapa bidang baru yang rencananya disertifikasi adalah staf kapal pesiar dan pemandu wisata selam (diving). Rudi mengatakan untuk kapal pesiar Disnaker usulkan sertifikasi 15 orang. Namun dari DPRD minta dua kali lipat jumlahnya.

"Kapal pesiar ini biaya memang agak besar, sekitar Rp 30 juta per orang. Tapi memang setelah sekolah agak tiga bulan, bisa langsung berangkat, gajinya besar," kata dia.

Pelatihan staf kapal pesiar ini akan menyasar tamatan SMK dengan target pekerjaan housekeeping. Dan rencananya akan dikhususkan bagi anak Batam.

"Kita mau coba dulu. Yang penting bisa berbahasa Inggris," ujarnya.

Sedangkan untuk pelatihan diving biayanya diperkirakan sekitar Rp 10-15 juta per orang. Pesertanya nanti akan dikoordinasikan dengan asosiasi pelaku usaha pariwisata bawah laut.

"Kenapa banyak kompetensi pariwisata, karena kami juga ingin meningkatkan kunjungan wisatawan melalui peningkatan kompetensi pelaku pariwisata," kata Rudi.

Ia menjelaskan, sertifikasi ini dilaksanakan dengan menggunakan dana perpanjangan izin mempekerjakan tenaga kerja asing (IMTA). Rencananya tahun 2018 sertifikasi ini akan menyentuh 2.400 pekerja di Batam.

Jumlah ini tidak jauh berbeda dengan pelaksanaan di tahun 2017. Tahun ini Disnaker mengadakan 49 jenis pelatihan dan sertifikasi. Sebanyak 20 jenis sertifikasi untuk 646 pencari kerja, dan 29 jenis sertifikasi untuk 2.326 pekerja. (MCB)

red.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Top Ad

Your Ad Spot