Home » » Tentara Filipina mengepung pemberontak di Zamboanga

Tentara Filipina mengepung pemberontak di Zamboanga

Di Edit oleh admint dan BERITA BURUH | Senin, 16 September 2013

Buruhtoday.com - Militer filipina mengatakan sekitar 50 pemberontak tewas dan 40 lainnya ditangkap selama pengepungan selama seminggu. Para pria bersenjata dilaporkan telah mengambil sekitar 100 warga sipil sebagai sandera, namun sebagian besar kini telah dibebaskan, kata para pejabat. Para pemberontak berasal dari salah satu sejumlah kelompok separatis.

Pemimpin gerilya mereka yang sekarang telah menjadi politikus Nur Misuari, mengatakan sedikit sejak pengepungan dimulai. Upaya pemerintah untuk melakukan gencatan senjata tampaknya tersendat karena Nur Misuari ingin perjalanan yang aman dari Zamboanga untuk orang-orang bersenjata. Para pengamat mengatakan ia marah karena faksi-nya Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF) telah dikesampingkan dalam pembicaraan damai dengan pemerintah.

Bulan lalu dia menyatakan seluruh wilayah Filipina selatan menjadi sebuah negara merdeka, namun mengatakan ia akan mengejar pemisahan dengan cara damai. Para pria bersenjata tiba di Zamboanga pada hari Senin dengan perahu, dan tampaknya mencoba untuk berbaris di balai kota untuk mengibarkan bendera mereka. Ketika mereka gagal, mereka mengambil sandera.

Militer mengatakan mereka melancarkan serangan penuh pada hari Jumat ketika orang-orang bersenjata membakar bangunan, pekerja bantuan dan warga sipil terluka.

“Kami telah menguasai wilayah. Kami telah mengambil kembali beberapa daerah dari mereka. Kami masih bergerak maju,” kata Letkol Ramon Zagala pada hari Minggu(15/09/2013).

Dia mengatakan beberapa pemberontak telah tertangkap mencoba melarikan diri dalam pakaian sipil, sementara yang lain sudah menyerah. Dia tidak tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan sebelum tentara memulihkan kota dengan kontrol penuh. Lebih dari 60.000 orang telah mengungsi dari kekerasan, dan setidaknya empat warga sipil dikatakan telah tewas.

MNLF menandatangani perjanjian perdamaian dengan pemerintah pada tahun 1996 dan Nur Misuari menjabat sebagai pemimpin daerah otonom sampai tahun 2002, ketika ia diberhentikan di tengah kecaman dari kepemimpinannya. Sejak itu, kelompoknya yang sebagian besar tetap di sela-sela proses perdamaian, sesekali menyerang tentara di sekitar kepulauan Sulu, selatan barat dari Zamboanga

(sumber  Zeronol.com )
Share this post :

Facebook Comments