Home » » Tingkatkan Kemampuan Prajurit, Batalyon Raider 134 Tuah Sakti Gelar Latihan Menembak

Tingkatkan Kemampuan Prajurit, Batalyon Raider 134 Tuah Sakti Gelar Latihan Menembak

Di Edit oleh admint dan BERITA BURUH | Kamis, 16 April 2015

Batam,Buruhtoday.com - Untuk meningkatkan kemampuan dan keterampilan seorang prajurit, Batalyon Raider TNI 134/Tuah Sakti menggelar latihan menembak selama satu minggu sejak tanggal 13-18 April 2015 dilapangan tembak markas Batalyon 134,Tembesi,Sagulung,Batam.

Bagi prajurit dituntut untuk mampu menguasai kemampuan menembak pada sasaran target yang didapatkannya secara efektif dan efisien.

Komandan Batalyon Raider 134 Tuah Sakti Mayor TNI Ucu Yustiana kepada wartawan  mengatakan, kegiatan latihan menembak  ini merupakan latihan rutin yang dilaksanakan setiap tiga bulan sekali.

“Sasarannya untuk menggembleng kemampuan seorang prajurit bisa menembak sasaran dengan tepat tingkat tinggi. Tanpa latihan menembak, kemampuan itu akan hilang makanya setiap prajurit harus bisa mencapai kemampuan kualitas yang tinggi dengan cara berlatih seperti ini,” ujarnya kepada AMOK Group, Kamis (16/4/2015).

Pelatihan kali ini merupakan program khusus dibagi per kompi yang ada. Untuk saat ini jumlah prajurit Batalyon 134 Tuah Sakti berjumlah 806 orang yang terbagi dalam tujuh kompi yakni, tiga kompi  berada di Batam, satu kompi berada di Tanjungbalai Karimun, satu kompi di Tanjung Pinang, dan terakhir dua kompi di Natuna.

Masih kata Ucu, pasukannya memakai senjata terbaru model  SS 2 V 1 buatan PT Pindad Bandung. Senjata ini mampu memuntahkan peluru sejauh 400 meter.

Sementara itu Komandan Batalyon Bantuan Letda B. Frando Sipayung yang juga menjabat sebagai koordinator pelatihan mengatakan, Batalyon 134 Tuah Sakti memiliki persenjataan SPR 2 (blue angel) buatan PT Pindad sebanyak 6 buah, Styer (buatan Australia) sebanyak satu buah dan jenis senjata Daewo buatan Korea.

Seorang prajurit harus menguasai teknik dasar menembak seperti dalam posisi tiarap, sikap duduk yang terbagi atas  bersila rendah dan kaki terbuka, sikap berlutut yang terbagi  dalam tiga katagori rendah, sedang dan berdiri.

Sedangkan untuk penembak sniper (penembak jitu), Frando menjelaskan bahwa setiap prajurit ini harus menjalani pendidikan selama tiga bulan dan para penembak sniper ini dibagi dalam tahap pelatihan yang terdiri sniper 100 dengan jarak pengelompokkan 300 meter, menembak evaluasi 400 dengan jarak 600 meter dan semua sniper harus bisa mengusai sasaran seperti di hutan gunung dan lokasi kota.

“Saat ini kita memiliki 12 penembak sniper,” pungkasnya. (red/amok)
Share this post :

Facebook Comments